Diduga Markup Pengadaan Obat di RSUD Kuala Tungkal, Dirut Akui Diperiksa Jaksa Sekda Tanjab Barat Buka Secara Resmi Edukasi dan Penyuluhan Pelaporan SPT Tahunan Wabup Hairan Ikuti Wawancara Penilaian Penghargaan Paritrana Award Tingkat Provinsi Jambi Tahun 2022 Bupati Tanjab Barat Gelar Pertemuan Virtual Terkait Percepatan Penurunan Stunting Ketua DPRD Tanjab Barat Hadiri Musrenbang Tingkat Kecamatan Betara

Home / Tanjab Barat

Kamis, 16 September 2021 - 14:53 WIB

Suardi Laporkan HN Cakades Desa Kemuning Tua Dengan Tuduhan Dugaan Penggunaan Ijazah Paket A Ilegal

Salah Satu Cakades Desa Kemuning Tua Dipolisikan Dengan Tuduhan Dugaan Ijazah Palsu

KUALATUNGKAL-BULENONNEWS.COM,Terkait adanya dugaan inisial HN yang sudah terdpaftar sebagai calon Kepala Desa pada pilkades bulan oktober 2021 nanti berujung di Mapolres Inhil.

Laporan tersebut berawal dari gonjang-ganjing dihampir semu warkop yang ada di Desa Kemuning Tua Kecamatan Kemunig Kabupaten Indra Giri Hilir Provinsi Riau.Hebohnya masyarakat sekitar atas dugaan salah satu cakades mendaftarkan diri dengan menggunakan ijazah paket aspal(asli tapi Palsu-red),Diketahui beberapa anggota panitia pengawas pilkades dari Desa Kemuning Tua menyurati pihak Dinas Pendidikan Kabupaten Tanjabbarat untuk menanyakan legalitas keabsahan ijazah paket yang digunakan inisial HN pada pilkades Desa Kemuning Tua.

Setelah lebih dari satu bulan surat yang dilayangkan pihak panitia pengawas pilkades tersebut tidak mendapatkan hasil atau jawaban yang pasti.

Baca Juga  Puluhan CJH Tanjab Barat Lakukan Pembatalan, Ini Faktornya

Rifky Seftiono SH.MH membenarkan bahwa ia dan klienya Suardi telah melaporkan saudara HN ke Mapolres Indra Giri Hilir atas dugaan penggunaan ijazah paket A ilegal yang sudah terdaftar sebagai Calon Kepala Desa Kemuning Tua.

“Setelah resmi melaporkan HN secara Pidana, kami juga akan melaporkan HN secara Perdata dan meminta kepada Panitia Pendaftaran Pilkades Desa Kemuning Tua untuk mendiskualifikasi atau membatalkan pencalonan HN sebagai Calon Kepala Desa pada Pilkades Desa Kemuning Tua,”Sebut Pengacara Muda ini.

Ditambahkan Pengacara muda yang energik ini pula,kami sudah mengumpulkan data-data yang akurat,seperti,”Ijazah paket A yang digunakan terlapor ditanda tangani oleh Ketua PKBM BM sendiri,yang menurut aturan Ijazah paket A lulusan tahun 2013 ditanda tangani oleh Kepala Dinas yang bersangkutan,itu berlaku di seluruh Indonesia,namun anehnya pada ijazah paket A yang atas nama HN tersebut ditanda tangani oleh Ketua PKBM yang bersangkutan.kemudian pada tanggal pengeluaran ijazah paket A HN dinyatakan lulus pada tanggal 15 juni 2013,sedangkan ijazah tersebut ditanda tangani tanggal 11 juni 2013 berstempel cap PKBM tersebut,”keanehan pada tanggal kelulusan lebih dulu ditanda tangani dari pada pernyataan lulus.

Baca Juga  Antusias Masyarakat Ikuti Vaksinasi di Kejari Tanjab Barat Cukup Tinggi

kemudian pada tulisan tanggal terlihat kejanggalan pada angka 2013 sangat berbeda dengan tulisan 15 JUNI, “sedangkan Tulisan 15 Juni jelas terlihat masih asli bawaan dari pemerintah dan pada tulisan angka 2013 itu terlihat dugaan menggunakan Bolpoin atau pulpent spidol.

“Kita berharap proses laporan dugaan penggunaan ijazah paket palsu yang digunakan oleh HN salah satu cakades ini cepat prosesnya.sebab ini akan mengganggu kinerja pemerintahan Desa maupun pemerintahan Kabupaten Inhil kedepan dan menrugikan Klien kami,”Pungkas Pengacara yang Berpenampilan Perlente ini.

BULENON TIM/EDITOR:OTE

Share :

Baca Juga

Tanjab Barat

Buru Pelaku Dugaan Pembuangan Bayi,Penyidik Curigai Beberapa Tempat

Tanjab Barat

Kantor Bupati Tanjab Barat Disemprot Desinfektan

Tanjab Barat

Proses Lelang APBD-P Tahun 2021 Terulang Lagi,Proses Lelang Di Duga Pakai Aturan Panitia Diluar Aturan Semestinya

Tanjab Barat

Launching Ekowisata Sukoharjo, Bupati Jelajah Kampung Kopi Liberika

Tanjab Barat

Nah!!! Satu Lagi Pemuda Diamankan Sat Res Narkoba Polres Tanjab Barat

Tanjab Barat

Masuk Bulan Agustus Pedagang Bendera Merah Putih Musiman di Kuala Tungkal Masih Sepi Pembeli

Tanjab Barat

Polres Tanjab Barat Rapid Antigen 36 Santri Yang Pulang Ke Pesantren di Pulau Jawa

Tanjab Barat

Tiga Bacalon Dipastikan Akan Bertarung Di Tanjabbar